Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari April, 2015

Cerpen : Cinta Terbalas Jua

Cerpen: Cinta Terbalas Jua

"Lisa, kau yakin ke nak bagi hadiah ni Adrian?" Tanya Shireen kepada rakan baiknya. Dia seperti tidak percaya Elisa hendak meluahkan perasaannya pada Adrian.Adrian seorang pelajar kacak yang popular dikalangan pelajar perempuan kerana seorang pelajar cemerlang selain aktif dalam bidang sukan bola keranjang.Berasa risau dihati Shireen  kerana dia tahu sikap playboy si Adrian itu.Semua orang pun tahu.

"Mestilah, aku dah prepare.Siap balut dengan pembalut LOVE.Aku mesti luahkan perasaan aku kat dia.Aku dah tak sanggup nak tahan lagi.Kau tak payah tunggu aku.Kau balik dulu."Elisa bertekad, sudah lama dia menyimpan perasaannya kepada Adrian.Langsung dia tak percaya pada khabar angin tentang Adrian itu.

"Okla,aku pun nak pergi tolong mak aku kat restoran.Aku harap kau berjaya." Ucap Shireen walaupun hatinya gusar lalu berlalu meninggalkan Elisa.Emak Shireen seorang pengusaha restoran yang berjaya.

(Di taman bunga)
"I cintakan you.&qu…

Cerpen : Bukakan Hatimu (part #3)

Airin berjalan menuju ke tempat duduk ditaman permainan itu. Ramai kanak2 bermain-main di situ. Sungguh ceria melihat mereka bermain. Apabila melihat kanak2 itu bermain, timbul dibenaknya mengatakan betapa beruntungnya menjadi  kanak2. Kerana tak perlu memikirkan masalah-masalah yang timbul.

Dari jauh kelihatan Zaril berjalan ke arahnya.Entah mengapa setiap kali dia berhadapan dengan Zaril, hatinya bergetar kuat.

Pagi tadi selepas kelas, dia menerima isyarat mesej dari Zaril mengatakan ingin bertemunya petang itu di taman permainan berhampiran rumahnya kerana ada hal yang perlu diberitahu kepadanya.Hairan juga bagaimana Zaril boleh mendapatkan nombornya.Mungkin Sofea yang beri.

Zaril menghampiri dan menegurnya.
"Hai Airin,dah lama tunggu?" Segaris senyuman dilemparkan sebelum melabuhkan punggung di sebelah gadis itu.
" Ada apa yang awak nak jumpa i ni?" soalan Zaril tidak dijawab. Zaril menarik nafas dalam2 sebelum membuka mulutnya. Matanya merenung tajam pada Air…

Cerpen: Bukakan Hatimu (part #2)

Matanya melilau dari setiap rak untuk mencari buku yang dicari.Apabila telah jumpa, diambil buku itu, dan dibeleknya.Dalam sedang membelek buku itu,ada satu suara menegurnya.

"Hai." Terperanjat sedikit Airin.Tidak disangka mereka akan bertemu hari itu.Zaril yang kebetulan baru masuk ke kedai buku itu terlihat Airin.Dicubanya menegur.
"Owh, hai." Airin sekadar menjawab pendek.Terus dia melangkah pergi, namun Zaril mengikutinya.
"Airin, nanti dulu.Semalam, kita tak sempat bersembang.Apa kata kita pegi minum pastu kita boleh berbual." Zaril cuba mempelawa Airin.Entah kenapa, sejak mereka berjumpa semalam, dia sentiasa teringatkan gadis itu.
"I'm sorry.I ada hal.I pergi dulu." Airin terus melangkah pergi meninggalkan Zaril yang sedang terpinga-pinga.Setelah membayar buku yang dipilihnya, Airin terus keluar.

Airin sama sekali tidak berminat untuk berbual dengan Zaril.Hatinya sudah beku untuk mengenali mana-mana lelaki setelah kejadian hitam beberapa b…

Cerpen : Bukakan Hatimu (Part #1)

Cuaca yang cerah itu amat indah dipandangan mata.Angin yang bertiup lembut begitu menenangkan hati sesiapa yang merasainya.Tapi tidak bagi si gadis ini. Air mata yang turun di pipinya langsung tak dihiraunya. Sedih mengenangkan dirinya. Kematian Izlan langsung tidak dapat mengubah takdir yang tertulis buatnya.Semuanya sudah pun terjadi.

Izlan meninggal kerana terlibat dalam kemalangan jalan raya. Beberapa bulan sebelum dia meninggal telah berlaku satu kejadian yang tak dapat dilupakan oleh Airin  sehingga ke saat ini.Kejadian yang membuatnya menjadi seorang yang keras hati. Kejadian itu mula terlayar kembali diingatan.

******
Ketukan bertalu-talu dimuka pintu membuatkan Airin terkocoh-kocoh membuka pintu.Sedikit hairan siapa yang datang malam-malam buta seperti waktu ni.Sofea pula tiada kerana pulang ke kampung.

Terperanjat sedikit dia tatkala membuka pintu dengan kehadiran mengejut jejaka tinggi lampai dihadapannya.
"Izlan,apa you buat kat rumah i ni?" Belum sempat soalannya dij…